Gejala Polip Serviks


Polip rahim

adalah penebalan atau benjolan yang terbentuk pada dinding dalam rahim akibat pertumbuhan jaringan yang abnormal. Kondisi ini bisa dialami oleh semua wanita, tapi umumnya terjadi wanita yang sedang atau sudah mengalami proses menopause.

Sebagian besar polip rahim termasuk tumor jinak, tapi ada juga yang berubah menjadi ganas atau termasuk tumor ganas sejak awal muncul. Diperkirakan ada sekitar 1 dari 20 polip rahim yang termasuk tumor ganas atau berpotensi menyebabkan kanker. Ukuran polip rahim bisa beragam, dari sekecil biji wijen hingga sebesar bola pingpong, dan jumlah polip yang tumbuh bisa lebih dari satu. Polip rahim juga terkadang bisa menjulur melalui leher rahim hingga ke vagina.



Gejala-gejala Polip Rahim

Gejala polip rahim pada tiap penderita berbeda-beda. Beberapa gejala umum yang mungkin dialami penderita meliputi:

  • Menstruasi yang tidak teratur atau di luar perkiraan,misalnya jarak siklus menstruasi yang terlalu dekat
  • Menstruasi dengan volume perdarahan yang berlebihan dan berlangsung lama
  • Perdarahan di luar siklus menstruasi
  • Perdarahan setelah menopause
  • Sulit atau tidak bisa hamil

Pastikan Anda memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala-gejala tersebut. Terutama pendarahan yang terjadi setelah menopause atau pendarahan di luar siklus menstruasi. Diperkirakan sekitar 4 dari 10 wanita yang mengalami pendarahan abnormal akan mengidap polip rahim. Tidak semua penderita polip rahim mengalami gejala yang sama. Terkadang ada penderita yang bahkan sama sekali tidak merasakan gejala apa pun. Karena itu, pemeriksaan secara berkala juga sangat penting.


Penyebab dan Faktor Risiko Polip Rahim

Penyebab polip rahim belum diketahui secara pasti. Para pakar menduga bahwa kondisi ini cenderung dipengaruhi oleh kadar hormon estrogen dalam tubuh seorang wanita. Berikut beberapa faktor atau kondisi yang dipercaya bisa memengaruhi kadar hormon dan meningkatkan risiko polip rahim pada seorang wanita.

    Usia. Polip rahim umumnya terjadi pada wanita yang sedang atau sudah mengalami proses menopause

    Obesitas. Kondisi ini tidak hanya menjadi faktor pemicu untuk polip rahim, tapi juga berbagai penyakit lainnya

    Penggunaan tamoksifen, obat yang digunakan untuk menangani kanker payudara

    Mengidap hipertensi


sms button simpati +62813-1518-6262

Diagnosis, Pengobatan, dan Komplikasi Polip Rahim

Dalam proses diagnosis, dokter akan menanyakan gejala-gejala yang Anda alami. Jika menduga Anda mengidap polip rahim, dokter biasanya akan menganjurkan pemeriksaan yang lebih detail untuk memastikan diagnosis sekaligus menangani polip rahim. Jenis penanganan yang biasanya disarankan adalah:

  • USG transvaginal untuk memeriksa gambaran lapisan dinding rahim terutama bagian dalam rahim. Polip akan terlihat sebagai penebalan dinding dalam rahim.
  • Histeroskopi. Selain untuk memeriksa kondisi di dalam rahim dan polip dengan bantuan kamera kecil, histeroskopi juga memungkinkan dokter untuk mengangkat polip yang ditemukan. Kamera ini dihubungkan dengan selang yang halus dan lampu kecil langsung ke monitor.
  • Kuret. Prosedur ini digunakan untuk mengambil sampel jaringan atau biopsi atau mengangkat polip.

Polip yang diangkat kemudian akan diteliti di laboratorium. Proses ini dilakukan untuk memastikan apakah jenis polip tersebut termasuk tumor ganas atau tidak. Meski jarang, polip rahim juga memiliki kemungkinan untuk tumbuh kembali. Namun lain halnya jika Anda belum mengalami menopause dan mengidap polip berukuran kecil yang tidak menyebabkan gejala. Pada kondisi ini, polip memiliki kemungkinan untuk hilang dengan sendirinya. Dokter biasanya akan menyarankan Anda untuk meminum obat hormon sambil terus mengadakan pemantauan secara rutin.

Jika tidak ditangani, polip rahim diduga berpotensi mengakibatkan seorang wanita sulit atau bahkan tidak bisa hamil. Risiko keguguran pada wanita yang sedang menjalani prosedur bayi tabung juga akan meningkat jika mengalami polip rahim.

  

Klinik Apollo merupakan penyedia layanan kesehatan berbasis klinik yang menangani masalah penyakit kulit dan kelamin. Jika Anda memiliki pertanyaan seputar penyakit yang anda rasakan, Anda dapat menghubungi hotline kami di (021)-62303060 untuk berbicara dengan ahli kesehatan Klinik Apollo, atau klik gambar di bawah ini untuk konsultasi langsung dengan kami, atau bisa segera datang langsung ke Klinik Apollo, Alamat: Jl. P.Jayakarta Komplek 115 C1-3, Mangga Dua Selatan, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10730




Artikel Kesehatan

  • Tentu menjadi hal yang menakutkan ketika mengalami buang air besar berdarah, maksudnya adalah feses yang keluar bercampur darah.


  • Bau Ketiak merupakan penyakit yang umum mempengaruhi banyak orang. Meskipun penyakit ini tidak mempengaruhi...


  • Pengertian penyakit Fistula Ani, Gejala, Penyebab dan Pengobatan. Arti kata Fistula adalah hubungan abnormal antara dua..


  • Impotensi adalah lemah syahwat atau keadaan tidak bertenaga. Sebuah masalah umum di kalangan pria yang ditandai oleh ketidak mampuan yang..


  • Telat datang bulan atau haid tak rutin sering dialami perempuan. Selain disebabkan kehamilan, penyebab telatnya menstruasi dapat..


  • Ambeien merupakan suatu penyakit yang umum di derita oleh banyak orang di seluruh dunia. kebanyakan dari mereka yang memiliki aktifitas sebagai...


  • Herpes genital adalah penyakit yang sangat menular, penyakit menular seksual yang mematikan, baik untuk pria maupun...


  • Penyakit radang panggul ialah infeksi yang tersebar dari vagina ke serviks, endometrium (lapisan rahim) serta salurah tuba...


  • Vulvitis atau peradangan pada alat kelamin eksternal dianggap peradangan pada organ kelamin perempuan, dan ini termasuk lapisan vagina


  • Phimosis merupakan suatu penyakit atau gangguan pada penis pria berupa penyempitan atau perlengketan kulup penis sehingga..